First Love Story

Author    : Kikyo

Tittle       : First Love Story

Genre     : Romance

Cast        : Fery, Mega, Idan

Sebelumnya aku mau ngucapin maaf dulu ama temen temen semua sebelum kalian baca cerita pertamaku yang sangat gajelas ini. Sapa tau ntar abis baca ni cerita kalian pada sakit mata, hiks. Tapi sejelek apapun atau seaneh apapun karyaku ini, mohon untuk tidak meninggalkan komentar yang mengandung Bash ya.. So, happy reading all…

 

Malam itu mega menangis, entah apa yang ada dipikiran gadis ayu tesebut. Mungkin penyesalan, atau lebih ke rasa bersalah yang mendalam.

1 jam yang lalu…

“ Lepasin Dan ! “ bentak Mega sambil menarik paksa pergelangan tangan kirinya

“ Dan ! lo udah keterlaluan! Lepasin gak !! “ tambah Mega sambil terus mencoba melepaskan diri. Tapi apa daya, kekuatan cowok itu lebih kuat darinya.

Tiba tiba Mega menangis terisak isak dan bertambah keras. Ditutupi parasnya yang manis itu dengan tangan kanannya.

Si cowok pun memeluknya dan mengelus rambut hitam lurus Mega “ Maafin gue Mey.. gue cuma bingung harus gimana lagi.. gue terlalu sayang ama lo.. “ kata Idan sambil mencium rambut gadis yang tengah dipeluknya.

Mega yang masih terisak perlahan menampakkan wajahnya,

“ Gue janji, gue gak akan kayak gitu lagi “ Kata Idan sembari mengusap air mata Mega. “ gue gak akan pernah tiba tiba muncul di depan Feri lagi… Janji “ Tambah Idan sambil mengangkat dua jarinya pertanda kesungguhannya.

Mega. Cewek yang biasa biasa aja. Gak begitu mencolok juga di antara temen temen kampusnya. Gak banyak orang yang tau ada makhluk bernama Mega di kampus.. Beda banget sama cowok satu ini, Idan.

Idan adalah sosok yang mendekati sempurna, dia lumayan tampan, tinggi, jago basket, kaya pula. Gak sedikit gadis mendambakan sesosok Idan sebagai kekasihnya. Tapi nih cowok selalu tertutup soal kisah asmaranya.

“ Gue anterin pulang ya kali ini ? “ pinta Idan dengan muka memelas, makin menambah rona cute di wajahnya.

Mega mengangguk tanda setuju. Idan melompat kegirangan.

*****OOO*****

“ Yup, saya rasa cukup untuk meeting hari temen temen. Terima kasih untuk waktunya. “ Kata Feri sembari merapikan file file bahan meeting di depannya. Semua orang lalu merapikan data masing masing dan bergegas pulang. Maklum, jam pulang kantor sudah lewat lebih dari 3 jam yang lalu.

“ Fer.. “ Sapa seorang gadis cantik mengagetkan kesibukan Feri. “ E,eh, ester.. ada apa? Kamu kok belum pulang? “ Tanya Feri menoleh sesaat ke gadis tersebut lalu matanya kembali fokus pada laptop didepannya.

“mm.. Fer, pulang bareng yuukk “ pinta Ester dengan gaya khas manjanya. Feri masih diam, tidak ada respon. Ester gregetan,

nih cowok kumat deh kalo lagi didepan lepi suka ngacangin gue. Batin Ester

“Feeeerrrrr… ayok pulang bareeennggg…” Rengek ester kian menjadi. Feri ambil nafas besar kali ini, lalu pelan pelan menoleh pada gadis disebelahnya itu. “ Mobil kamu belum selesai masuk bengkel nya? “ Tanya Feri kaleemm banget, bikin Ester mau meleleh. Dengan antusias Ester menganggukkan kepalanya, pertanda kalo kata kata Feri barusan bener banget.

“ Emang kamu service dibengkel mana ? kok sampe hampir 2 minggu gak selese selese.. Biar aku telpon aja bengkelnya.. “ Kata Feri sambil mengeluarkan ponsel nya. Tapi Ester buru buru meraih ponsel Feri.

“ Apaan sih.. Mobil mobil gue juga, ngapain lo yang emosi sih.. Malahan nih ya, gue itu bersyukur perbaikannya gak kelar kelar.. “  Kata Ester

“ Kok bisa gitu ? “ Tanya Feri heran dengan cara berfikir Ester

“ Soalnya… gue bisa nebeng lo terus! “ Rayu Ester sambil meraih lengan Feri dalam pelukannya. Tapi Feri buru buru melepas pelukan kecil Ester. Ester manyun.

“ Napa ! “ Tanya Ester masih manyun. Pertanyaan yang selalu sama tiap kali dia coba mendekati Feri

“ Udahlah Es, aku lagi males debat ma kamu.. Aku lagi capek banget sekarang.. “ Kata Feri sambil menutup laptopnya dan bersiap pulang. Ester menghela nafas panjang

Males.. Males.. Emang lo pikir gue seneng apa diginiin mulu. Ester makin manyun semi mewek. Matanya udah mulai berkaca kaca.

God ! Lagi ??Mulai deh ! Batin Feri sambil menarik nafas panjang, lalu mengeluarkan perlahan.

“ Udah, gak usa pasang tampang kek gitu.. Jadi nebeng gak ? “ Ajak Feri. Akhirnya luluh juga.

Ester diem, pasang muka ngambek dan sok jaim. Feri memutar matanya.

“ Yaudah kalo gak mau “ Kata Feri sambil bergegas keluar ruangan.

“ Gue mau Fer ! “ Teriak Ester sambil berlari kecil mengikuti langkah Feri yang makin cepat. Feri ngikik melihat tingkah ester yang selalu kekanak kanakan.

“ Pelan pelan napa jalannya “

“ Ogah! “

“ iiihhh Feri, jahat banget sih nih anak “

“ Biarin. Week “

*****OOO*****

Sayang maaf yaa, kemarin aku gak nepatin

Janji aku lagi…

Aku sibuk banget, ada meeting dadakan

Dikantor..

Gimana kalo kencannya kita ganti sabtu ini

Aja… kamu setuju kan sayang ??

Mega tersenyum kecut membaca isi sms dihapenya. Dibantingnya hapenya ke kasur, lalu dia kembali pasang headset ke telinganya.

Tak lama kemudian, hapenya berdering. Dilihatnya nama penelpon dilayar hapenya. Lalu reject. Berkali kali hapenya berdering, berkali kali pula Mega reject. Sampai akhirnya, pada telpon yang ke 37..

“ Meg, buruan angkat tuh telpon, berisik tau dari tadi bunyi mulu !” Omel mama Mega yang tiba tiba nongol dibalik pintu kamar Mega.

“ iiihh mama.. “

“ Kenapa ? kamu tengkar lagi sama Feri ? “ Tanya mama Mega mulai kepo

“ Apaan sih… “ Mega mulai jengkel kalo mamanya udah tanya tanya gini. Pasti ujung ujungnya juga sama kayak yang udah udah. Selalu belain Feri.

“ Kamu terlalu kekanak kanakan sih Meg, makanya berantem mulu… untung Feri anaknya sabar dan pengertian. Kalo mama jadi cowok kamu, mama udah kabur, cari cewek lain. “ Goda mama Mega sambil tersenyum genit.

“iiihhh mama apaan sih.. Udah sana, aku lagi pengen sendiri.. “ Usir Mega sambil mendorong paksa Mamanya yang mulai ngaco.

“ Mama gak mau pergi kalo kamu belum angkat telponnya, mama susah tidur kalo ada suara berisik! “ Goda mama nya lagi

Ohh God, pasti Feri udah curhat duluan ke mama deh.. makanya mama jadi ikut ikutan gini

Mega geleng geleng kepala. Udah hafal banget kebiasaan feri kalo Mega lagi marah, pasti bakal langsung minta tolong mamanya, biar cepet adem. Dasar cowok gila! Uugghh, nyebeliiim

“ Iya iya, aku angkat. Sekarang mama keluar gih.. “

*****OOO*****

“ Halo ? “

“ Hmm “

“ Sayang, kamu masih marah ya ?

“ Hmm “

“ Maafin aku ya sayang.. “

“ Hmm “

“ Dari tadi jawabnya hmm hmm doang sih.. “

“ Hmm “

“ Kamu sariawan ya “

“ Hmm “

“ Atauu… lagi kangen aku yaaa”

“ GAAAAKKK “

Terdengar Feri tertawa keras. Melihat sifat Mega yang menggemaskan. Jadi makin sayang.

“ Apaan sih! Norak tau gak “ celetuk Mega kesal dengan sikap Feri akhir akhir ini

“ iya iya maaf..  abisnya kamu ngegemesin sih… Bikin aku makin sayang aja.. “

DEG. Jantung Mega seolah berhenti mendengar kata sayang Feri barusan. Tanpa terasa air mata Mega kembali menetes.

“Huuuhhh, uda berapa lama ya kita gak jalan bareng… 1 minggu lebih kali ya.. Kebayang gak sih kangennya kek gimana.. Jadi pengen cepet cepet weekend nih sayangg.. “ Kata Feri panjang kali lebar yang makin bikin Mega pengen mewek sekeras kerasnya.

Terdengar suara isakan Mega ditelepon, Feri mengerutkan dahi “ Sayang ? Kamu nangis ?” Tanya Feri memastikan. Mega masih terisak

“ Sayang kamu kenapa? “

“ Sayang ? “

“ Halo ? “

“ Halo ? “

“ Kamu kenapa sih ? Kamu tenang ya sayang, tunggu bentar, aku kesana sekarang… okee.. “ Kata Feri sambil bersiap siap mematikan telepon

“ Eng.. Enggak usah, aku gak papa kok.. Cuma lagi kangen banget aja sama kamu “ Jawab Mega tiba tiba. Feri yang tadinya semangat mendadak lemas, wajahnya berubah melow. Merasa jahat banget sama cewek yang paling disayanginya tersebut.

“ Maafin aku ya sayang, aku janji wekend besok bakal aku habisin full buat kamu “ kata feri mencoba menenangkan. Mega tersenyum simpul.

*****OOO*****

Di taman kampus Mega melamun sendiri. Bingung, Merasa bersalah yang amat sangat. Feri, Lelaki yang dipacarinya lebih dari 4 tahun, lelaki yang sangat sabar dan setia, lelaki yang selama ini menjadi satu satunya laki laki yang dicintainya, kini dia bukan lagi satu satunya yang ada dihati Mega.

Karena suatu kesalahan dan keegoisan, akhirya Mega harus terperangkap dalam kisah cinta yang rumit.

“ Morning cantikk… “ Sapa Idan membuyarkan lamunan Mega. Mega spontan terperanjat kaget.

“ Biasa aja kali kagetnya.. “ Cubit Idan sambil duduk disebelah Mega. Idan menyodorkan sebuah tiket konser band idola Mega ‘PETERPAN’

Mata Mega yang tadinya lesu kayak gak makan 5 hari, kini berubah berbinar binar melihat tiket konser tersebut.

“ Wuaahhh… kapan nih Dan? Kapan ?? Kapaann?? “ Tanya Mega semangat banget

“ Sabtu besok Mey, kita nonton bareng yahh.. “ Ajak Idan sambil menebarkan senyuman termanisnya. Mega mengangguk dengan antusias, pertanda setuju.

Tapi.. belum juga 1 menit, wajah Mega berubah muram lagi, tampak kebingungan. Idan ikutan bingung.

“ Kenapa lagi ? Pasti Feri deh! “ Tebak Idan seolah bisa menebak apa yang ada dipikiran Mega saat ini. Mega menarik nafas panjang dan mengangguk lemas.

“ Gue udah ada janji dulu sama Feri Dan.. Sori yaa.. “ Kata Mega sambil menggosokkan kedua telapak tangannya, minta ampun..

Idan tersenyum kecut “ Trus lo masih percaya gitu ama semua janji janjinya tuh cowok? Mey, Lo tuh udah berapa kali sih di PHP in mulu ma dia… Pasti ujung ujungnya ntar lo nangis lagi dengan alasan yang sama ! “ Omel Idan mulai terbawa emosi.

“ Yaa.. gimana dong Dan.. ya kan setidaknya gue harus nyoba perbaikin hubungan gue yang sempet..”

“ What ?! PERBAIKIN  ? Perbaikin apa lagi Mey ?? “ Potong Idan yang mulai Emosi. Kali ini Idan udah mulai gak mood duduk. Dia berdiri sambil menutup mukanya. Mencoba meredam amarah dan cemburunya. Ditariknya nafas pelan pelan mencoba mengatur nafasnya yang mulai tersenggal senggal.

“ Mey.. “ Kata Idan pelan sambil memegang kedua pundak Mega yang duduk dibangku taman didepannya.

“ Lupain Feri, tinggalin dia.. Pliss “ Pinta Idan memelas.

Maklum lah, udah mulai duduk dibangku SMA Idan naksir ma Mega, tapi baru kesampean  sekarang. Itupun jadi ‘SELINGKUHAN’ Miris banget kan.

Mega melepaskan tangan Idan sambil menggelengkan kepalanya “ Gak semudah itu Dan “ Jawab Mega sambil menatap mata Idan lekat lekat. Mata Idan mulai berkaca kaca, seolah tak percaya dirinya tidak berarti apapun dimata gadis yang sangat dicintainya.

“ Trus penantian gue selama ini gak berarti apa apa buat lo ? “ Tanya Idan

“ Bukan itu maksud gue Dan..”

“ TRUS APA MEY ! Lo jangan bikin gue bingung gini dong “

“ Lo aja bingung apalagi gue Dan ! Udah lah, gue lagi pengen sendiri “ kata Mey sambil memalingkan wajahnya berusaha tidak menatap wajah Idan. Idan seolah tidak percaya.

“ Sori.. “ Kata Idan sambil berlalu meninggalkan Mega sendiri ditaman.

Bersambung…

“ Feri mana ? “ Tanya Ester pada Doni, temen deket Feri di kantor. Doni mengangkat kedua bahunya

“ Mana gue taauk.. Emang gue emak nye !” Jawab Doni sewot, sengaja mau ngerjain Ester. Ester balik manyun “ Yeee.. Biasa aja dong jawabnya ! “

“ Gue kagak bisa yang biasa biasa ! Nape ?? “ Goda Doni lagi. Emang nih cowok usil banget, paling demen kalo liat Ester ngambek.

“ YAUDAH KALO GAK BISA! NYESEL GUE TANYA MA LU !” Jawab Ester emosi lalu beranjak meninggalkan Doni yang cekikikan. Hahahaha… dasar nenek lampir… Tapi cakep juga lu kalo marah marah.. batin Doni.

*****OOO*****

Idan melamun di balcon kamarnya, sambil sesekali mengintip ponsel yang tergeletak di sebelahnya. Masih sepi, gak ada tanda tanda bbm, wa, ataupun telepon dari pujaan hatinya.

2 hari ! bayangin gimana kangennya gue gak ketemu ama lo sama sekali Mey.. Idan mendengus, sebal.

Idan mulai gak tahan, diambil hapenya, lalu dipencetnya nama ‘MY LOVELY WIFE’ sumpahh alay banget nih anak.

Tampak ada keragu raguan diwajah Idan, gengsi juga mau nelpon Mega duluan, secara di percakapan mereka yang terakhir Idan merasa sangat dikecewakan. Eehh sekarang dengan polosnya nelpon duluan mau memperbaiki hubungan. Cih, naif amat gue ! batin Idan yang tak sadar kalo teleponnya sudah mulai masuk nada sambung ke ponsel Mega. Terdengar lantunan lagu ‘Aku dan Bintang’ milik Peterpan, Idan kaget lalu dengan sigapnya menutup teleponnya.

“aaaahhhhh… sial sial sial… bego banget sih gue !” kata idan hampir berteriak saking kesalnya. Diletakkan kedua telapak tangannya ke kepala mencoba meredam rasa malunya sambil terus meracau tidak jelas.

Tiba tiba terdengar suara bbm masuk ke ponsel Idan. Dengan cekatan Idan mencoba membaca dilayar notifikasi hpnya. Dari Mey ! Yess ! Sorak sorai Idan dalam hati. Tapi Idan gak langsung buka bbm Mega. Maksudnya sih biar gak keliatan langsung dibaca, agak jaim dikit lah…

1 menit kemudian baru lah dibuka bbm dari Mega.

  • Tugas bejibun gini, lo masih sempet sempetnya bolos 2 hari.

Udah ?? Gitu doang ??

Idan berasa kesal super kesal. Dibanting pelan hpnya ke meja disampingnya. Idan mencoba mengatur emosinya, lalu diambilnya kembali hpnya.

Ø  Lo udah putusin belom weekend ini mo jalan ama siapa

  • Bisa gak sih kita gak usah bahas itu dulu

Ø  Gue butuh kepastian

Mega menarik nafas dalam dalam sedikit gregetan dengan tingkah Idan. Dimasukkan kembali hapenya ke dalam tas tanpa membalas bbm Idan.

10 menit kemudian Idan dikamarnya mulai panik. Bbm nya belum juga dibalas. Digigitnya kecil kecil jari jempol kanannya. Berkali kali dia mencoba mengalihkan perhatian, nonton spongebob, fitnes kecil kecilan, tapi belum juga dibales. Idan mulai gak tahan, di ambilnya kunci mobil dan bergegas menuju kampus.

Berkali kali Idan menengok jam di tangan kirinya. “haduuuh pake macet sgala sih.. mana udah jam sgini lagi..” keluh Idan sambil mencoba mencari akal biar sampai kampus tepat waktu mega pulang. Tiba tiba ditengah perjalanan hujan lebat turun mengguyur, menambah kekhawatiran Idan “aduuuh kok ujan sih, Mega bawa payung gak ya” gumam idan.

Akhirnya setelah melewati kemacetan yang luar biasa, Idan sampai juga di depan kampus tepat waktu. Dilihatnya beberapa mahasiswa keluar gedung. Ada yang himpit himpitan satu payung dipake sampe 4 orang, gak sedikit pula yang nekat lari ujan ujanan. “Mega mana ya…” gumam Idan sambil mengamati pintu keluar dari mobilnya. Tak lama kemudian tampak Mega keluar, dengan cekatan Idan mengambil payung yang sudah disiapkannya dari tadi. Dibukanya pintu mobil lalu dibukanya juga payung ditangannya “loh kok gak bisa dibuka sih nih payung” gerutu Idan yang mulai kesal karena badannya sudah mulai basah. Akhirnya Idan memutuskan berpayung jaketnya buat jemput Mega. Dengan cekatan idan menutup pintu mobilnya dan berlari menuju Mega.

“MEY !!” Idan memanggil Mega sambil tersenyum maniiiis banget. Mega kaget langsung berdiri. Tampak wajah Mega berubah pucat. Tak lama kemudian tampak seorang laki laki berpenampilan eksekutif muda datang menghampiri Mega dengan sebuah payung ditangannya. Dia adalah FERI.

Melihat  itu Idan langsung berhenti ditengan jalan. Dibiarkannya hujan membasahi seluruh tubuhnya. Dengan wajah kecewa Idan terus menatap Mega. Tampak Feri menggandeng tangan Mega lalu berjalan menuju mobilnya. Sesekali Mega menoleh Idan dengan wajah penuh rasa bersalah. Idan menangis, air matanya membaur dengan hujan yang terus mengguyurnya.

*****OOO*****

2 hari kemudian Idan belum juga masuk kuliah, Mega mulai khawatir. Ditelponnya berkali kali tapi tetap saja tidak ada jawaban.

Beberapa hari terakhir setelah kejadian itu Idan terus mengurung diri dikamar, badannya panas, sepertinya demam karena hujan hujanan waktu itu.

Dilirknya layar hapenya, udah ada lebih dari 70 panggilan tak terjawab dari Mega, 6 panggilan tak terjawab dari mamanya yang lagi sibuk di singapore, dan juga 3 panggilan tak terjawab dari papanya yang sekarang lagi dinas diluar pulau. Ditarik kembali selimutnya menutupi semua badannya.

Tok.. tok.. tok.. “Mas Idan, ini ada temennya dateng” kata Mbok Iyem dari balik pintu kamar Idan.

“Siapa mbok” tanya Idan tanpa menggerakkan tubuhnya sedikitpun “Mbak Mega mas..” jawab Mbok Iyem

Idan semakin menarik selimutnya dan menutup kepalanya dengan bantal. “Bilang aja aku lagi tidur mbok” kata Idan

“ta..tapi mas.. ini..” belum selesai Mbok Iyem menjawab, tiba tiba Mega membuka pintu kamar Idan “Dan !” seru Mega dengan wajah sedikit kesal. Idan terperanjat kaget melihat Mega dihadapannya sekarang. Mereka saling berpandangan untuk beberapa detik. Tanpa sadar masih ada Mbok Iyem disana. Idan mengalihkan pandangan ke Mbok Iyem “Yaudah Mbok gapapa, biarin aja” kata Idan lalu berbaring dan menarik selimutnya lagi. “Iya mas” jawab Mbok Iyem lalu meninggalkan mereka berdua dalam kecanggungan.

Dari samping ranjang Mega mencoba membuka selimut yang menutupi seluruh tubuh Idan, namun dengan kuat Idan menahan selimut tersebut tetap menutupi wajahnya. “Dan.. plis..” kata Mega masih mencoba membuka selimut idan. Tiba tiba terdengar isakan kecil dari balik selimut. Mega berhenti meraih selimut Idan. Digigitnya bibir bawahnya, mata Mega mulai berkaca kaca. “Maafin gue Dan..” Ucap Mega sembari memeluk Idan yang masih ditutupi selimut tebalnya. Mereka berdua sama sama tenggelam dalam kesedihan masing.

Beberapa menit kemudian selimut Idan mulai longgar, Mega melepaskan pelukannya, lalu diraihnya tangan Idan, di elusnya untuk beberapa saat tangan lelaki yang selama ini selalu ada untuk dirinya itu. Diambilnya 2 tiket konser ‘PETERPAN’ dari tasnya, kemudian diselipkannya tiket tersebut ketelapak tangan Idan.

“Maafin gue Dan.. Kayaknya gue udah gak bisa lagi” Ucap Mega setengah terisak lalu bergegas meninggalkan Idan dan menutup pintu kamarnya.

Idan meremas 2 tiket ditangannya. Air matanya terus mengalir. Dadanya begitu sesak untuk bernafas. Idan berteriak sekuat kuatnya dari dalam kamarnya, dibantingnya beberapa barang dan tumpukan buku didepannya.

Mega yang masih didepan kamar Idan menangis, terduduk lemah. Namun dengan cekatan Mega segera meninggalkan rumah Idan setelah berpamitan pada Mbok Iyem.

*****OOO*****

“Fer weekend ini lo ada acara gak ?” tanya Ester sambil pura pura cuek menatap monitor didepannya.

“Kenapa emang?” Tanya Feri singkat. Ester manyun, tapi kembali fokus ke topik pembicaraan

“Ada konser PETERPAN loh sabtu ini” Ester tetep pasang wajah sok cuek. Berbeda dengan Feri yang dari tadi sibuk didepan laptopnya, tiba tiba dia berhenti “Serius lo Es?” Tanya Feri sambil menatap Ester serius.

Melihat pemandangan itu Ester jadi salah tingkah. Dengan sedikit berdehem Ester memasang muka serius “Yaiyalah gue serius Fer” jawab Ester dengan sedikit menyembunyikan senyum bahagianya. Terlihat Feri senyum senyum sendiri, seneng banget keliatannya. Melihat itu Ester gak buang buang waktu lagi “ Kebetulan gue punya 2 tiketnya, kalo lo mau, lo boleh…” belum selesai Ester melancarkan aksinya tiba tiba hape Feri berdering, “bentar ya..” kata Feri sambil memberi isyarat pada Ester untuk mengangkat telpon terlebih dahulu. Ester mengangguk canggung.

“Iya, halo sayang..” kata Feri sambil merubah posisi duduknya agar lebih nyaman, Mendengar kata ‘sayang’ Ester langsung bisa menebak kalo telpon tersebut pasti dari Mega. Ester manyun.

“Denger denger sabtu besok ada konsernya PETERPAN loh sayang… itu kan idola kamu banget.. kita pergi nonton ya..” Kata Feri sambil terus senyum senyum kasmaran. Ester terkejut mendengar percakapan Feri. Dengan kesal Ester membanting mouse didepannya, beberapa orang termasuk Feri kaget lalu melihat Ester meninggalkan ruangan kerjanya.

*****OOO*****

Ester duduk ditaman kantor tempat beberapa karyawan biasa melepas kejenuhan, ada juga beberapa karyawan pria yang biasa merokok disini untuk menghabiskan jam istirahat mereka.

Ester menundukkan wajahnya. Ditangannya ada 2 tiket konser. Disilangkan kedua tangannya didepan untuk menutupi wajahnya. Dia benar benar lagi badmood sekarang.

Tak lama kemudian ada tangan iseng yang tiba tiba menarik 2 tiket konser yang tengah dipegang Ester. Dengan cekatan ester mengangkat kepalanya. Dilihatnya Doni tengah terkekeh menggodanya. Ester menatapnya dengan pandangan berkaca kaca. Doni yang dari tadi cekikikan tiba tiba berhenti melihat ekpresi Ester.

“lo knapa..?” tanya Doni sedikit ragu ragu. Tiba tiba Ekspresi Ester mulai kacau, bibirnya mulai mewek, yaah.. nangis deh.

“Es lo knapa sih… gue cuman becanda kali..” kata Doni menenangkan sambil mencoba mengembalikan 2 tiket konser yang tadi diambilnya. Tapi sia sia, Tangisan Ester smakin keras, bikin Doni makin salah tingkah dilihat beberapa orang ditaman.

“Es, udah dong… lo knapa sih?” Doni berdiri mendekat didepan Ester yang tengah duduk dan terus menangis. ASLI CANTIK BANGET batin Doni. Tiba tiba Ester menarik baju Doni dan memeluk Doni tepat diperutnya. Doni jadi smakin salah tingkah. Beberapa orang melirik mereka berdua sambil berbisik bisik, bahkan beberapa teman Doni ada yang saling menimpali gojlokan.

“Yaelah lu man, cewek cakep gitu dibikin nangis”

“Udah Don, amanin sono di villa wkwkwkwkwk”

“tanggung jawab dong Don jadi cowok, jangan mau enaknya doang hahahahahahaha”

“Apaan sih !! Udah sono lu semua” Kata Doni sambil memberi isyarat pada teman temannya untuk pergi.

Ester masih terisak dipelukan Doni, dengan ragu ragu Doni mengelus rambut Ester. “Udah, lo lanjutin aja nangisnya, biar hati lo tenang” Kata Doni mencoba menenangkan Ester. “Pasti ini masalah Feri lagi kan? Kan lo tau sendiri Feri udah punya cewek, hubungan mereka juga udah serius banget. Harusnya lo tau diri lah Es..” Kata Feri malah bikin isakan Ester makin keras. Doni menghela nafas panjang “iya.. iya.. tenang ya.. sory..sory..”

Tiba tiba tanpa sengaja Feri lewat didepan Ester dan Doni yang tengah berpelukan. Sambil menahan tawa, Feri mendekati Doni “Ciyeee ciyeee pacaraan…” goda Feri sambil mencubit pelan lengan Doni, dengan muka was was Doni memberi isyarat Feri untuk pergi. Tapi dengan cekatan Ester melepas pelukannya. Doni yang dari tadi seneng dipeluk Ester, sekarang kecewa pelukannya berakhir.

“Iya gue pacaran ! knapa emang ! masalah buat lo !” bentak Ester emosi sambil menatap Feri. Feri membatu melihat tingkah Ester yang jutek banget kayak singa betina. Apalagi Doni, dia seperti patung mendengar ucapan Ester. “Es lo…” kata doni salah tingkah “Udah, yuk kita pergi! Disini panas!” jawab Ester sambil menggandeng lengan Doni. Mreka berlalu meninggalkan Feri yang masih terkekeh melihat kedua sahabatnya itu yang tiap hari selalu berantem, sekarang udah jadian. “syukurlah..” gumam Feri.

*****OOO*****

Weekend yang ditunggu tunggu telah tiba. Feri udah standby di teras rumah Mega. Tak lama kemudian Mega keluar sambil mengunci pintu rumahnya, yang memang kebetulan sedang sepi.

“yuk..” ajak Mega sambil tersenyum. Feri terperangah menatap Mega yang begitu anggun hari ini. Tubuhnya yang mungil dibalut dress pendek warna merah, kontras dengan kulitnya yang putih. Tatanan make up nya pun gak norak, benar benar pas dengan parasnya yang manis.

“Kenapa sayang? Penampilan aku aneh ya?” tanya mega sambil melihat lihat baju yang dikenakannya. Feri tersenyum, lalu menggandeng tangan Mega

“Kamu cantik banget” kata Feri sambil memberikan kecupan mesra di dahi Mega. Mega tersipu mendengar gombalan Feri.

“Gombal “

“Tapi kamu suka kan..”

“iihhh.. pede banget”

“hahahahahaha” mreka tertawa bersama. Keceriaan terlihat jelas diwajah dua insan ini.

Idan yang diam diam dari tadi mengawasi mereka dari kejauhan merasa sangat sakit melihat tawa itu.

*****OOO*****

“Maaf ya sayang, gak jadi nonton konser.. dinner romantis kayak gini juga gak jelek jelek banget kan..” Rayu Feri sambil mengusap pelan tangan Mega.

“Gapapa sayang..” Jawab Mega singkat. Sebenarnya masih ada sesuatu yang mengganggu pikiran Mega akhir akhir ini. keadaan Idan, dia begitu khawatir.

“Hey…” kata feri sambil melambaikan tangannya ke muka Mega, membuyarkan lamunan sesaat kekasihnya itu.

“Kamu lagi mikirin apa sih..” tanya Feri dengan gaya khas kalemnya itu. Mega menggeleng kepalanya sambil tersenyum simpul.

“Kita makan aja yuk” ajak Mega mencoba mengalihkan perhatian. Feri mengangguk setuju.

Weekend hari ini tercapai sudah angan angan Feri untuk memanjakan Mega, mulai dari dinner romantis, jalan jalan ke mall, sampe nonton ke bioskop. Mereka sama sekali gak sadar kalau dari tadi Idan juga ada di dekat mereka. Karena angan angan Idan juga sama, memanjakan Mega di weekend ini.

Akhirnya setelah puas malam mingguan, Feri mengantar Mega sampai depan rumahnya. Tampak Feri yang begitu berat berpisah dengan Mega tak henti hentinya memegang erat tangan Mega. Mega tersenyum geli melihat tingkah Feri.

“Lebay ah..” goda Mega sambil cekikikan melihat Feri

“Aku masih kangen banget, gak rela rasanya..” gombal Feri lagi lagi bikin Mega gak bisa nahan tawanya

“terrruuuuss… aku gak boleh masuk istirahat gitu..” jawab Mega disela sela tawanya. Tiba tiba Feri menarik tubuh Mega, dipeluknya erat erat kekasihnya itu. Mega tertegun, dalam hatinya ada yang aneh entah apa itu. Tanpa ragu Mega membalas pelukan Feri.

Tampak Idan mulai sedikit emosi melihat keduanya berpelukan. Dengan cekatan Idan turun dari mobil hendak mengahajar Feri. Namun dengan sabar dia mengurungkan niatnya tersebut.

Lamaa sekali mereka berpelukan, Feri mulai mengendurkan pelukannya, diraihnya wajah ayu kekasihnya tersebut, lalu didekatkan pada wajahnya. Mega memejamkan matanya.

“STOP !!!” Teriak Idan dari balik pagar rumah Mega, sepertinya dia sudah tidak mampu menahan emosinya lagi.

Dengan cekatan Mega melepaskan pelukannya. Sedangkan Feri masih mencoba mencari tahu siapa laki laki dibalik pagar tersebut.

“Idan…” gumam Mega tertegun melihat Idan dengan tampilan kacau dan wajah memucat. Feri menatap Mega dengan tatapan keheranan. “kamu kenal sama cowok itu” tanya Feri. Tiba tiba air mata Mega menetes, digigitnya bibir bawahnya mencoba meredam tangisnya. Feri mulai curiga melihat air mata Mega yang tidak berhenti mengalir.

Idan mendekat dengan berjalan sedikit sempoyongan, karena memang kondisi kesehatannya yang sedang menurun.

“Mey…” panggil Idan dan mencoba mendekati Mega. Mega masih saja menangis menatap Idan yang sangat lusuh.

Feri yang dari tadi curiga mulai emosi dan langsung menghampiri Idan. “lo siapa ! knapa cewek gue nangis! LO SIAPAAA !” Diraihnya krah kaos Idan dengan emosi. Tapi Idan tak memperdulikannya, Idan menepis cengkraman Feri.

“Mey..” Panggil Idan lagi. Kali ini Feri udah bener bener emosi. Diraihnya lengan kiri Idan, dan layangkannya tinjuan di pipi kiri Idan, membuat Idan jatuh seketika. Mega menjerit, dihampirinya Idan yang hendak dihajar lagi oleh Feri

“CUKUP FER !” bentak Mega sambil merentangkan kedua tangannya menutupi Idan. Feri tersenyum kecut seolah tidak percaya melihat kekasihnya itu.

“sekarang kamu jelasin ke aku, siapa cowok brengsek ini !” kata Feri dengan nafas tersenggal senggal. Mega menundukkan kepalanya, dia terdiam dan terus terisak. Feri menghela nafas dalam dalam, lalu mendekati Mega.

“Coba kamu jelasin pelan pelan ke aku sayang, aku yakin aku cuman salah paham. Kamu gak mungkin nglakuin hal aneh aneh dibelakangku kan? Aku Cuma salah paham kan?? Iya kan?”kata Feri sambil memegang erat pundak Mega. Mega makin menunduk dan isakannya pun semakin keras. Digigitnya lagi bibir bawahnya, lalu ditariknya nafas dalam dalam mencoba mengatur emosinya.

“Maafin aku Fer.. aku yang salah..” Ucap Mega tanpa berani menatap wajah Feri. Mendengar pengakuan Mega, Feri mulai kacau, dengan lemas dilepaskannya pundak Mega. Dan tanpa berkata apa apa Feri meninggalkan Mega dan Idan.

Mega. Gadis yang selalu dicintainya selama 4 tahun lebih. Yang selalu dia sayangi tanpa rasa bosan. Ternyata dalam semalam bisa berubah seperti ini. Berkali kali feri memukuli dadanya sendiri. Masih merasa tidak percaya dengan hal yang barusan terjadi.

*****OOO*****

Tiga bulan telah berlalu sejak kejadian malam itu. Dan gak ada satupun dari mereka yang pernah ketemu, dan gak ada satupun yang mencoba menghubungi.

Feri selalu mencari kesibukkan, terutama tugas diluar kota. Kalau dulu dia selalu menolak tugas luar kota, kini dia malah berusaha mencari celah untuk bisa tugas keluar kota.

Idan sejak kejadian malam itu dia gak pernah lagi masuk kuliah, karena kalau kuliah, dia pasti bakal ketemu Mega.

Sedangkan Mega gak ada pilihan, dia tetap menjalani kehidupan seperti biasanya. Disela sela kesibukannya mengumpulkan materi di perpustakaan. Tiba tiba untuk pertama kalinya Mega mendapat bbm dari Feri.

  • Ada yang pengen aku omongin. Penting.

Ø  Kapan

  • Nanti. Pulang kuliah. Ditempat biasa

Ø  Oke

Feri manyun baca balesan bbm Mega yang singkat banget.”nih anak kayak gak punya salah aja ama gue” cletuk Feri sambil membanting pelan hapenya.

“Kenapa Fer?” tanya Ester sambil menaruh 2 gelas americano didepannya

“gapapa” jawab Feri singkat. Diraihnya americano didepannya “WOI jangan diminum, itu punya cowok gue tauk !” bentak Ester sambil melotot dan meraih kembali americano ditangan Feri. Feri nyengir geli liat tingkah Ester

“Lebay ah” celetuk Feri

“Biarin… nih pap americano nya” kata Ester sambil memberikan segelas americano ketangan Doni. Doni tersenyum geli melihat Ester yang dulu jutek, sekarang berubah jadi maniiis banget.

“makasih ya mam” jawab Doni

“haaaaahh…. PAP ? MAM ? hiiiii” Feri begidik geli melihat tingkah kedua sahabatnya tersebut.

*****OOO*****

“ Udah lama nunggunya ?” tanya Feri begitu sampai ditempat janjian. Mega tersenyum manis, “enggak kok”

Feri tertegun melihat Mega, padahal dia tau udah dari satu jam yang lalu Mega menunggunya disitu, cuman karena masih merasa marah sama Mega akhirnya Feri memutuskan untuk ngerjain Mega

Jangan mulai baik gini deh, jadi merasa bersalah kan gue. Batin Feri

“Sory ya.. agak macet tadi soalnya” kata Feri lagi mencoba mencairkan suasana yang agak canggung. Kali ini Mega hanya menjawab dengan senyuman. Senyuman itu, senyuman yang sangat dirindukan Feri.

“Ada hal penting apa kak?” Tanya Mega mencoba langsung mulai ke intinya

Feri tertegun mendengar kata ‘KAK’ dari mulut Mega. Mengingatkan waktu pertama kali Feri pedekate sama Mega dulu. Kangen banget rasanya, dada Feri mulai berdetak cepat. Feri berdehem menata suaranya agar tidak terlihat gugup

“kamu udah dengar dari mama kamu belom?” tanya Feri mencoba untuk tidak gagal fokus

“masalah apa?”

“Jadi sebenernya diam diam ortu kita udah saling ketemu, bahas masalah pertunangan kita. Aku kurang tau kapan, tapi kayaknya deket deket ini..” Feri sengaja mengambil jeda, sambil melihat ekspresi wajah Mega. Tapi Mega sepertinya tanpa ekspresi, pandangannya mengarah pada taplak meja didepannya, tapi tetap terlihat sedang fokus mendengarkan Feri. Feri menambahkan tawa di akhir, tawa garing.

“lucu banget ya ortu kita.. gak tanya pendapat kita dulu mau apa enggak, eeh udah pada ambil keputusan sendiri..” tambah Feri sambill sedikit tertawa garing. Mega masih belum ber ekspresi. Feri mulai merasa garing sendiri, dia lalu berdehem lagi menata kata kata

“Tapi kamu tenang aja.. aku udah siapin kata kata yang bagus kok buat nolak permintaan mereka.. jadi kalau misal kamu juga nolak…”

“aku mau kok..” sahut Mega. Feri tertegun mendengar jawaban Mega. Dilihatnya lekat lekat gadis yang sampai detik ini masih sangat dicintainya itu. Mega mengangkat wajahnya dan tersenyum, matanya berkaca kaca

“jangankan tunangan, nikah pun aku siap.. asalkan itu sama kamu.. sayang” jawab Mega membuat Feri terharu, tanpa dia sadari air matanya menetes.

“Sebenernya, pertemuan kedua ortu kita itu permintaan dari aku.. “ Lanjut Mega. Feri mengangkat satu alisnya

“kamu bohong lagi..” sahut Feri

“Aku gak bohong kok.. suerr” jawab Mega sambil mengacungkan kedua jarinya keatas. Feri meraih tangan Mega dan menghela nafas

“Sebenernya aku juga minta ke mama aku biar datang kerumah kamu bahas pertunangan kita..” Ungkap Feri malu malu sambil menjulurkan lidahnya. Mereka berdua sama sama tertawa lepas mendengar pengakuan masing masing.

“Aku kangen kamu sayang.. kangen banget” kata Feri sambil mengusap lembut rambut Mega. Tapi tiba tiba Feri melepaskan usapannya.

“truus hubungan kamu sama dia udah selesai kan” tanya Feri curiga stengah emosi. Mega meringis. Feri mulai mengerutkan dahinya “kok gak dijawab”

“Udah kok.. tadi pagi dia bbm aku, katanya dia mau kuliah di singapore, deket ibunya” jawab Mega membuat Feri bernafas lega.

“Tapi aku ada satu permintaan, yang mungkin sulit buat kamu kabulkan” kata Mega, wajahnya mulai serius

“Permintaan apa?” tanya Feri sedikit khawatir

“Aku pengen melepas Idan di Bandara untuk yang terakhir kalinya” jawab Mega dengan wajah penuh harap. Kali ini Feri berusaha tidak menatap mata Mega, dia hampir emosi tiap kali Mega menyebut nama Idan.

“Pliiss… ini yang terakhir.. slama ini dia udah berjasa banget nemenin aku pas kamu lagi sibuk kerja, gak ada waktu buat aku..”

“Tuuuh kan… nyalahin aku kan ujung ujung nya..” Feri manyun, Mega nyegir merasa lucu.

Feri menghela nafas dalam dalam lalu mengeluarkannya perlahan. Sedangkan Mega masih tetap memohon.

*****OOO*****

Hari dimana keberangkatan Idan ke Singapore telah tiba. Idan masih duduk di loby bandara menunggu pesawat yang akan membawanya terbang menjauh dari Mega.

Sesaat setelah Idan mendengar Mega akan bertunangan dengan Feri, dia lalu mengambil keputusan besar dengan meninggalkan tanah air. Bukan untuk selamanya, tapi hanya untuk melanjutkan kuliahnya di dekat ibu tercinta, sambil move on dari Mega.

Jam keberangkatannya hampir tiba, tapi Mega belum juga muncul, padahal harapan Idan dia bisa bertemu gadisnya itu untuk terakhir kalinya.

Teringat betapa dulu dia sangat mengidolakan sesosok Mega, sedari dibangku SMA. Saat itu MOS untuk siswa baru, secara kebetulan Idan dan Mega sama telat di hari pertama MOS. Para OSIS akhirnya menjatuhi hukuman kepada mereka berdua lari keliling lapangan 3 kali. Setelah mereka selesai berlari, para OSIS memeriksa kelengkapan barang barang yang harusnya mereka bawa, waktu itu Idan lupa gak bawa permen ‘KISS’ yang dibelakangknya ada tulisan ‘I LOVE YOU’ dan ‘I MISS YOU’. Idan terlihat bingung, lalu Mega meghampiri Idan

“kenapa? Kamu lupa gak bawa permennya ya?” tanya Mega lugu banget waktu itu

“iya nih..” Jawab Idan nyengir sambil garuk garuk kepalanya. Mega tersenyum manis banget, sampai telinga Idan memerah.

Setelah melalui pemeriksaan ternyata mereka berdua sama sama gak bawa permen ‘KISS’ nya. Alhasil mereka berdua lagi lagi dikenai hukuman. Kali ini bukan lari keliling lapangan, tapi menyanyi lagu dangdut sambil joget joget didepan siswa siswa lainnya. Sorak sorai temen temen dulu masih sangat di ingat oleh Idan. Tanpa sadar dia senyum senyum sendiri mengingatnya.

Selesai menjadi bahan candaan para OSIS, akhirnya Idan dan Mega di ijinkan bergabung ke dalam barisan. Mega duduk disamping Idan, dengan nafas tersenggal senggal Mega memberikan permen ‘KISS’ nya ke Idan.

“Haus banget kan… nih ambil, lumayan bisa ngilangin haus dikit dikit” kata Mega sambil menyodorkan permennya.

“Lo bawa permen ? tapi kenapa tadi lo minta dihukum sih?” tanya Idan sambil mengerutkan dahinya. Mega menoleh dan lagi lagi tersenyum “Gue suka nyanyi” jawab Mega sambil menjulurkan lidahnya. Melihat itu telinga Idan kembali memerah.

“Lo mau gak permennya, kalo gak gue kasih ke orang lain nih”

“iya..iya.. gue mau” sahut Idan sambil meraih permen ditangan Mega. Dilihatnya tulisan di permen tersebut ‘I LOVE YOU’ saat itu hati Idan mulai berdegup kencang. Mega adalah cinta pertama Idan.

“Nih..” Idan memberikan air mineral yang sengaja dibawanya dari rumah.

“Lo kok gak bilang dari tadi sih.. gue udah mau mati kehausan tauk..” Jawab Mega tanpa ragu menyahut air milik Idan.

Idan tersenyum mengingat kenangan demi kenangan yang telah dia lewati besama Mega. Hatinya masih terus berdegup kencang sampai sekarang.

“Dan..” Sapa Mega membuyarkan lamunan Idan. Idan menatap Mega. Dia masih diam, mencoba menata perasaannya.

“Hay..” sapa Idan dengan suara sedikit serak, menahan tangis. Idan menarik nafas panjang sambil sesekali berdehem membenarkan pita suaranya yang mulai terdengar rapuh. Mega masih tersenyum sedih melihat wajah Idan.

“Feri mana?” Idan mencoba mencairkan suasana sambil mencoba menghindari tatapan Mega.

“Dia nunggu diluar, takut kalo tonjok tonjok an lagi mungkin dia” jawab Mega sambil sedikit tertawa. Idan jadi ikutan tertawa.

Sesaat mereka sama sama terdiam, bingung mau ngomong apa. Sampai akhirnya Idan memberanikan diri memegang tangan Mega

“Makasih ya.. buat semuanya.. makasih udah mau jadi seseorang yang sangat gue sayangi, gue cintai.. yaa walopun gak semuanya sesuai ama harapan gue, tapi setidaknya ada salah satu harapan gue yang harus terwujud. Lo harus hidup bahagia Mey..” suara Idan semakin lirih dan serak, tangannya meremas tangan Mega dengan kuat, seolah masih belum siap untuk berpisah.

“Maafin gue ya Dan.. gue.. gue…” Mega gak kuat meneruskan kata katanya, Mega menangis terisak, dia merasa terlalu jahat untuk mendapatkan kata maaf dari Idan.

“Gue harap kita masih bisa terus berkom..” Idan menghentikan ucapan Mega dengan jari telunjuknya. Idan menggelengkan kepalanya, sambil tersenyum.

“Enggak Mey.. lebih baik kita gak usah ada komunikasi lagi.. biar gue bisa terus anggap lo sebagai wanita spesial gue, dan juga biar kisah kita kemarin jadi kenangan yang paling berharga buat gue..” Idan tersenyum simpul “sama satu lagi, biar gue bisa cepet cepet move on dari lo” goda Idan yang akhirnya mendapat cubitan kecil Mega dilengannya.

Idan memeluk Mega erat, mungkin ini terakhir kali dia bisa memeluk Mega seperti ini. Beberapa detik kemudian Idan melonggarkan pelukannya. Dirabanya saku sebelah kiri, dikeluarkan sebuah kotak kecil berwarna biru. Diberikan kotak tersebut pada Mega, lalu dibuka. Tampak permen ‘KISS’ bertuliskan ‘I LOVE YOU’ masih tertata rapi di dalam kotak.

“Masih inget gak?” tanya Idan dengan sisa sisa senyuman diwajahnya. Mega menutup mulut dengan tangannya, seolah tidak percaya Idan masih menyimpan benda tersebut. Dipeluknya Idan erat erat sambil terus berkata maaf.

“Mey, lo cinta pertama gue..”

*****OOO*****

Waktu keberangkatan telah tiba, dengan menyeret koper ditangan kirinya, Idan masih menggenggam tangan Mega. Sampai akhirnya Idan harus melepas tangan Mega dan berjalan maju untuk pemeriksaan paspor. Sesekali Idan menoleh, memastikan Mega masih tetap disitu melihatnya untuk yang terakhir kali. Sesaat Idan terdiam, menundukkan wajahnya, ditariknya nafas dalam dalam. Dilepaskan kopernya, lalu dia berlari menghampiri dan memeluk Mega. Mega kaget tidak bisa berkata apa apa. Sambil memeluk Mega erat, Idan membisikkan kata ditelinga Mega

“Maafin gue Mey, biarkan ini jadi kenangan indah yang terakhir buat gue” selesai mengucapkan kata itu ditelinga Mega, Idan lalu mencium bibir Mega. Mega terperanjat kaget untuk sesaat, tapi pada akhirnya Mega menerima ciuman Idan sebagai bentuk perpisahan untuk selamanya.

“I LOVE YOU” ucap Idan lirih.

END

Hiks, miaaann ini cerita abal abal pertama yang aku bikin.. gajelas bgt kann huhuhuhu

 

Iklan

One thought on “First Love Story

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s